Sabtu, 28 Jun 2014

Buku 31 : Bimasakti Menari oleh Sri Rahayu Mohd Yusop



Bismillahirrahmanirrahim.

Melihat kepada tajuk sudah pasti cerita berunsurkan sains. Alhamdulillah ada perkara baru yang saya pelajari terutama mengenai kelip-kelip dan isu pencemaran cahaya.

Mengambil latar di Kuala Selangor, sememangnya tempat terkenal adanya kelip-kelip namun saya tidak pernah sampai ke situ. Pengetahuan baru mengenai skala kegelapan turut mengundang rasa kagum terhadap kekuasaan Allah Yang Maha Pencipta.

Manakan tidak, ada kajian ilmu terhadap kelip-kelip dan kemajuan ilmu angkasa yang agak sukar dan mengambil masa serta kepakaran yang tinggi.

Nurul Hafsha, seorang graduan ilmu falak (jika saya tidak salah. Sudah ingat-ingat lupa jalan cerita ^_^) memulakan kerja di balai cerap Kuala Selangor. Ketika mengendalikan satu sesi bersama sekumpulan pelajar cilik dari Jepun, misi melihat beberapa buruj tidak berjaya kerana langit tidak begitu gelap walaupun jam sudah menginjak ke tengah malam. Hal ini berlaku kerana pencemaran cahaya ekoran pemodenan kawasan berdekatan.

Dipendekkan cerita, dia berjaya menulis kertas kerja dan membentangkannya di hadapan menteri besar Selangor dengan bantuan seorang lagi pemuda yang mempunyai minat yang sama.

Namun, projek mereka mendapat ancaman malah hampir meragut nyawa.

Hmm.. saya tertarik dengan konsep rumah yang dibuat oleh pemuda itu. Adakah ianya benar-benar wujud di Malaysia?

Tiada ulasan:

Catat Komen