Selasa, 10 Jun 2014

Buku 25 : Seindah Dafodil oleh Umi Kalthum

Bismillahirrahmanirrahim.


Judul buku : Seindah Dafodil
Penulis : Umi Kalthum
Penerbit : PTS

Hidup di perantauan memerlukan kecekalan dan keazaman yang tinggi. Perlu juga pandai memilih kawan yang baik dan memerlukan pegangan agama yang kukuh supaya tidak terpengaruh sehingga menggadaikan agama Islam yang dianuti.

Catatan novel jibunsyi ini memaparkan kehidupan Insyirah sebagai pelajar perubatan di bumi asing, bagaimana dia mengadaptasi dengan budaya dan kepelbagaian ragam manusia di sana, bertemu pelbagai bangsa dan memahami pelbagai kepercayaan agama serta tidak kurang juga mengurus perasaan dan emosi terhadap seseorang yang dicintainya.

Halangan keluarga menyebabkan Insyirah berusaha melupakan jejaka tersebut dengan menyibukkan diri dengan dunia akademik sehingga membawa diri ke bumi Kanada. Apalah yang dibanggakan sangat dengan status Syed-Syarifah sehingga menyebabkan kedua-duanya memendam rasa bertahun-tahun.

Namun jika jodoh tidak ke mana :) 

Kesungguhan Insyirah dalam akademik patut dicontohi. Dia seorang yang tekun dan bersungguh-sungguh. Saya juga suka dengan wataknya yang peramah dan bertoleransi dengan rakan baru dari pelbagai negara. Sifat ringan tulangnya dan pandai memasak menjadi satu sifat yang disenangi oleh mereka yang baru dan lama mengenalinya.

Wallahualam :)

Tiada ulasan:

Catat Komen