Jumaat, 6 Jun 2014

Buku 23 : Menalar Makna Diri oleh Hasrizal Abdul Jamil


Bismillahirrahmanirrahim.

Menalar Makna Diri ; bingkisan terbaru daripada Ustaz Hasrizal Abdul Jamil. Saya suka kulit hadapan buku. Nampak "selesa" dan matang. 

Ia bukan sekadar travelog pengembaraan tetapi sarat dengan input sejarah, ukhwah, dakwah dan terselit perasaan gusar akan keadaan masyarakat di Malaysia dan ummah secara umum. Mungkin sesuai dengan status penulis yang kini dalam proses melengkapkan disertasi dalam budang sejarah Uthmaniyyah. 

Secara jujurnya, kebanyakan ilmu sejarah yang dicatat oleh penulis merupakan sesuatu yang baru bagi saya. Imam Birgivi, seorang tokoh ulama dan pemikiran yang sangat bagus diteladani dan dicontohi. Besar sumbangan penulis sekiranya dapat menyebarkan lagi ilmu daripada tokoh ini.

Dapat difahami Turki bukanlah sekadar tempat pelancongan semata-mata namun banyak sekali ibrah yang boleh diambil sekiranya kita benar-benar ingin memuhasabah kesilapan lalu dan sejarahnya yang panjang sangat memberi kesan kepada dunia Islam.

Kata-kata Imam Birgivi sangat bermakna dan mendalam untuk dihadam. Terima kasih penulis di atas usaha murni menggali dan mengkaji sejarah tokoh ini. Semoga menjadi ilmu yang bermanfaat. Ameen.

Perihal arwah Ahmad Ammar yang disebut di bahagian akhir buku ini turut menjentik rasa. Terima kasih atas perkongsian penulis.

Tiada ulasan:

Catat Komen