Rabu, 18 Julai 2012

Dia Istimewa ~ Ainin Naufal


Dia Istimewa karya Ainin Naufal menyentuh hati. Berkisar mengenai seorang remaja perempuan bernama Jamilah yang saya kira seorang anak istimewa. Bukan bermasalah pada fizikal tetapi pada pembelajaran.  Garapan Ainin Naufal sangat menarik kerana ceritanya berjalan lancar dan mengundang rasa ingin tahu.

Jamilah menduduki kelas tercorot di sekolah dan sering tertidur di dalam kelas. Walaupun dengan kelemahannya ini, masih ada guru-guru yang sanggup membimbingnya belajar membaca dan mengira. Latar cerita digambarkan pada awal tahun 80-an. Waktu itu jika seseorang pelajar gagal SRP maka tiada pilihan lagi untuk meneruskan persekolahan. Namun Jamilah tidak pernah kisah. Baginya setiap hari adalah sama, esok atau lusa juga begitu. Hana, teman baiknya hanya mampu mengeluh.

Saya sukakan ibu Jamilah. Walau pun pada ketika itu, semua orang memandang rendah kepada Jamilah termasuklah bapanya yang tidak menaruh sedikit harapan pun kepada anak bongsunya ini, ibu Jamilah tetap memberi semangat, pujian dan galakan kepada Jamilah.

Geram juga dengan perangai abang dan kakak Jamilah yang kononnya pelajar yang pandai dan bersekolah asrama tetapu memandang rendah dan 'memperhambakan' Jamilah dengan mencuci pakaian kotor mereka. Hm.. dahulu pun wujud juga perangai begini ya.

Seperti yang dijangka keputusan Jamilah tidak memuaskan. Maka Jamilah meneruskan pelajarannya dengan belajar menjahit dan menyulam bersama Usu Yati. Siapa sangka, pelajar paling lembap di sekolah akhirnya bertukar menjadi seorang 'tauke' jahitan. Mampu menerima banyak tempahan baju kurung, baju melayu, baju pengantin, sulaman dan paling mengharukan dapat membantu ibu dan ayahnya tatkala keduanya sangat memerlukan wang menampung pembelajaran abang dan kakak Jamilah yang menyambung pelajaran di universiti. 

Sejak itu ayah Jamilah mula merubah pandangannya terhadap anak bongsunya ini. Dia tidak lagi membuka mulut untuk mengahwinkan Jamilah dengan sesiapa. Peristiwa peminangan Ipin yang ditolak dahulu dan Jamilah lari dari rumah sudah cukup memberi peringatan. Jamilah juga ada cita-cita!

Ingatan untuk saya juga, anak didik di sekolah yang tidak mampu mendapat keputusan cemerlang bukanlah bermakna dia tidak mampu cemerlang dalam bidang lain. Tugas saya sebagai gurulah yang sepatutnya mencari dan mencungkil keistimewaan setiap dari mereka. Ya Allah, kurniakan kesabaran kepadaku mendidik mereka dan bukakan juga pintu hati mereka untuk menerima ilmu-Mu yang Maha Luas. Amin..


~ Saya sudah jatuh suka pula pada penulis Ainin Naufal :) Beliau sudah banyak menghasilkan buku kanak-kanak. Saya sangat tertarik dengan siri Melah Melia tapi tidak pernah lagi berkesempatan mendapatkan kesemua judul dalam siri tersebut. Moga Allah murahkan rezeki saya dapatkan semua buku beliau ;)

Tiada ulasan:

Catat Komen