Jumaat, 5 September 2014

Buku 51 : Ulu Yam di Liverpool 2 oleh Nazali Noor



Bismillahirrahmanirrahim.

Ini namanya maraton buku. Adik mahu bawa pulang buku-buku UYDL ini ke Mesir beberapa hari lagi. Jadi, mahu habiskan cepat :)

Hijrah menuntut pengorbanan yang besar. Wang, pangkat yang dimiliki, harta dan keluarga.

UYDL 2 mengisahkan sisi pahit hijrah mereka ke Liverpool. Bertemu pelbagai ragam manusia khususnya bangsa Melayu. "Typical Melayu". Hasad dengki dan suka menabur fitnah. Allah. Semoga kita semua dijauhkan dari dua sifat ini.

Apabila kita membantu orang, lakukanlah dengan ikhlas. Bayangkan kita berada dalam keadaan kesusahan seperti orang yang meminta pertolongan itu. Besar ganjarannya jika membantu saudara yang berada dalam kesusahan, bukan?

Adakala terdetik juga, apabila penulis bercerita mengenai insan-insan yang berbuat khianat kepadanya di dalam buku ini, saya terbayang keadaan di Padang Mahsyar nanti. Amalan kita ditayang semula di hadapan semua umat manusia dan buku amalan kita ditimbang. Huhu.. berbalik kepada penulis, cerita ini dinukilkan dalam buku. Pembacanya ribuan orang. Tidakkah pelakunya berasa malu? Sebab itu berbuat baiklah dengan ikhlas, jangan disulam dengan penghinaan, umpat keji dan ungkit-mengungkit. (Haih.. mood tension pula saya bila baca bab tersebut)

Tapi seronok membaca dengan kebaikan insan-insan di sekeliling penulis sekeluarga. Alhamdulillah.

Memang kehidupan kita penuh warna-warni. Tawakkal kepada Allah sangat penting. Jika kita benar, beranilah mempertahankannya. Jika kita salah, tidak mengapa mengaku salah dan meminta maaf.

Saya belajar banyak perkara dari penulis sekeluarga. Ikhlas membantu orang, sangat baik dan hormat kepada ibu ayah, mendidik anak-anak dengan kasih sayang, membuat kerja bersungguh-sungguh, ikhlas mengajar anak didik dan setia dalam persahabatan. 

Semoga Allah memberkati.

Tiada ulasan:

Catat Komen