Rabu, 3 September 2014

Buku 48 : Ulu Yam di Liverpool oleh Nazali Noor

Bismillahirrahmanirrahim. 

Ulu Yam di Liverpool. 
Kisah budak Minang yang tinggal di ulu. 
Suka duka kehidupan dirakam dalam naskah ini.
Kehidupannya penuh warna-warni.
Aturan Allah itu sangat cantik.
Beruntung orang yang bersabar dan dapat mengambil hikmah atas apa yang berlaku.

Diejek, dicemuh dan dipulau ketika kecil kerana membuat sesuatu di luar kebiasaan rakan-rakan dapat ditangani dengan sokongan padu mak dan ayahnya serta guru di sekolah.
Ya, persekitaran positif menjadikan kita positif.
Jadi, pilih kawan pun yang positif juga ya.

Sayangi dan hormati mak ayah kita. Doa restu mereka adalah lesen besar kejayaan kita dalam hidup di dunia dan akhirat.
Kebergantungan kepada Allah jangan dilupa. 

Turun naik dalam kehidupan menjadi asam garam
dan medan tarbiah untuk kita.

Sokongan padu isteri sangat membantu kejayaan seorang suami. 
Sungguh Kak Ain isteri yang solehah:)

Jika kita bersabar dapatlah hasil yang manis di akhirnya. 
Siapa sangka budak kampung yang fobia dengan matematik ini 
melalui pelbagai fasa kejayaan dalam kerjaya dan akademik
sehingga kini menjadi pensyarah kanan di sebuah universiti di tanah ratu. 
Subhanallah. 

Semoga terus sukses. 
Menjadi inspirasi buat pembaca. 
Barakallahufik.

Tiada ulasan:

Catat Komen