Sabtu, 28 November 2009

Kutemu Dikau Dalam Setiap Tahajudku


Judul buku : Kutemu Dikau Dalam Setiap Tahajudku
Penulis : Desi Puspitasari
Penerbit : PTS Litera
Harga : RM 16.00
Bilangan muka surat : 168
Sumber : Pinjam dari kawan (Credit to Aini)
Tarikh baca : 10 November 2009
Terbitan tahun : 2008


Saya tidak begitu gemar membaca cerita cinta tetapi disebabkan tertarik dengan muka depan dan tajuknya, saya meminjamnya dari rakan saya.

Cerita ini menceritakan kisah Agus, seorang anak orang kaya dan satu-satunya zuriat ibu dan bapanya. Namun, Agus begitu gemar berlumba haram dan sering ponteng kuliah. Hingga satu saat dia pernah menindik telinganya dan memakai anting-anting. Walaupun selalu memasuki lumba haram bersama rakan-rakan baiknya yang telah dikenali sejak kecil, masih ada perasaan tolong-menolong dalam dirinya. Buktinya dia membantu seorang wanita tua yang diragut dan ketika itulah dia bertemu semula dengan Airin, rakan sekelasnya.

Dalam pada itu, Agus kasihan juga dengan ibunya yang sering batuk dan tidak sihat. Dia yakin ibunya kerinduan akan ayahnya kerana bapanya sering ke luar kota menguruskan projek syarikat. Menurut cerita, ibunya seorang anak desa yang dijodohkan dengan bapanya. Oleh itu, bapanya berasa segan ingin membawa ibunya ke majlis-majlis rasmi dan korporat kerana takut ibu tidak dapat menyesuaikan diri.

Berbalik kepada Agus dan Airin. Tanpa sedar Agus jatuh cinta dengan Airin. Dewa juga menyimpan perasaan yang sama. Tetapi saya memuji sikap Airin. Dia tidak mahu mencari kekasih tetapi dia ingin mencari pasangan hidup yang boleh menjadi imam dan membawanya ke syurga. Siapakah antara Agus dan Dewa yang dapat menambat hati bapa Airin sekaligus menjadi suami kepada Airin?

Selepas peristiwa 'ditolak' oleh Airin, Agus semakin rajin belajar, menghadiri kuliah, rajin solat, dan menambah ilmu agama sedangkan Dewa begitu kecewa dan kembali ke tabiat lama iaitu meminum minuman keras bagi menenangkan hati (kononnya). Mujurlah adik Dewa begitu baik dan berusaha menasihati abangnya. Peribadi Dewa dan adiknya seperti langit dan bumi. Seorang mengabaikan suruhan agama dan seorang lagi begitu mentaati agama.

Dalam novel ini saya selalu juga saya tidak dapat membezakan mana satu 'keadaan sekarang' dan mana satu 'flashback'. Apabila sudah baca sampai ke halaman hadapan, akan saya ulang sedikit bagi memahami cerita. Keseluruhannya, dapat disimpulkan, solat yang khusyuk pasti melahirkan tingkah laku yang baik dan dapat mentaati Allah, walau sebaik mana pun seseorang itu tetap tidak akan sempurna sekiranya solatnya tidak dijaga dengan baik. Jadilah anak yang baik dan soleh dan sering mendoakan ibu bapa walaupun mereka sudah tiada lagi..

Tiada ulasan:

Catat Komen