Ahad, 13 Disember 2009

Wo Ai Ni Allah

Judul buku : Wo Ai Ni Allah
Penulis : Vanny Chrisma W.
Penerbit : PTS
Harga : RM 16.00


Kisah mengenai kekusutan yang berlaku di dalam sebuah keluarga ateis apabila si ayah berusaha mencari agama yang benar. Kekusutan itu benar-benar memberi kesan dalaman kepada anak kecil mereka bernama Amei Chan. Saya mengambil masa untuk membaca buku ini kerana sebahagian besar cerita ini menggunakan emosi.

Si ibu mempunyai watak yang tegas dan keras juga seorang ateis yang tidak mahu mempercayai adanya Tuhan dan selalu menimbulkan pergaduhan dengan suaminya tatkala melihat suaminya asyik membaca buku-buku agama. Dia merasa tertekan dan pernah satu ketika ingin membuang semua buku itu.

Si ayah kerap mengunjungi ahli-ahli agama Islam, Kristian, dan Buddha yang terdapat di kampung mereka. Amei Chan setia menemani ayahnya sementara ibunya pergi bekerja.

Akhirnya ayahnya meninggal dunia akibat diserang sekumpulan samseng bermotosikal. Sejak itu Amei dilanda kemurungan (saya rasa). Dia kerap bercakap seorang diri dan percakapannya tidak begitu difahami. Keadaannya sehingga menyebabkan ibu kandung sendiri tergamak membuang anak di kota.

Aduh, saya kira ibunya juga menjadi gila. Siapa yang mampu bertahan di kala semua orang mengatakan suami dan anaknya gila? Tambahan lagi ibu Amei seorang ateis, lebih lagi bertambah parah kerana tiada ketenangan jiwa.

Sementara Amei selepas ditinggalkan oleh ibunya, merayau-rayau di bandar sehingga bertemu dengan seorang doktor pakar jiwa. Kebetulan sekali, doktor itu sedang mencari pesakit untuk dijadikan bahan kajian. Malangnya ketika doktor itu pergi membelikan aiskrim untuk Amei, Amei ditangkap oleh pihak penguasa kerana disangka anak-anak yang mengemis. Mereka semua akan diambil data terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke rumah perlindungan.

Amei berjaya melarikan diri. Namun dia lemah kerana tidak makan dan tidak sedarkan diri di hadapan sebuah rumah. Rumah doktor itu! ~_~III

Bermulalah kehidupan Amei di rumah doktor itu. Namun saya tidak begitu memahami apa yang berlaku. Mungkin saya tidak membaca bahagian ini betul-betul. Yang saya dapati Amei masih lagi berkelakuan aneh dan doktor ini tidak dapat mencari punca masalah Amei sehingga ke akhir cerita.

Ada rahsia besar di sebalik cerita ini. Namun kisah ini "happy ending". Ibu dan Amei menganut agama Islam dan mereka berdua dapat bersatu semula :)

Tiada ulasan:

Catat Komen