Selasa, 19 Ogos 2014

Buku 42 : Suami Bukan Malaikat Isteri Bukan Bidadari oleh Mohd Hisham Mohd Sharif & Hasifah Zainuddin

Bismillahirrahmanirrahim.



Keputusan untuk berkahwin merupakan keputusan besar yang perlu dibuat dalam hidup ini.

Bagaimana membina rumah tangga yang bahagia? Siapakah calon pasangan kita, sempurnakah dia, cukupkah kewangan, bersediakah memikul tanggungjawab, mampukah menangani dugaan berumahtangga? Senarainya terlalu banyak untuk difikirkan.

Patutlah ketika menerima ucapan tahniah sempena perkahwinan, pesanan popular ialah "Banyakkan bersabar..".

Berkahwin memang seronok, indah namun ianya disertai dengan tanggungjawab. Bertanggungjawab ke atas isteri, rumah, anak-anak, menjaga hubungan dengan ibu bapa dan mertua, ipar-duai dan segalanya.

Namun, tidaklah sampai menghalang orang yang hendak berkahwin. Jangan takut. Allah tidak pernah zalim kepada hamba-Nya sebaliknya kitalah yang menzalimi diri sendiri. Takut tiada duit? Kahwinlah. Allah akan berikan rezeki. Jika mahu tunggu segalanya sempurna, sampai ke tualah kita tidak akan berkahwin ;)

Penulis menyentuh segala serba-serbi pra dan pasca perkahwinan dengan baik sekali. Masya Allah. Ia menjadikan saya mengenang kembali saat sebelum nikah dan asam garam yang dilalui selepas pernikahan itu. Kini, usia perkahwinan yang menginjak ke lima tahun masih lagi belum sempurna. Namun ia semakin mematangkan kami menghadapi cabaran rumahtangga.

Benar. Bercinta sebelum nikah banyak "ditampali" dengan penyamaran, sebab itu disyariatkan bernikah kerana banyak hikmah di situ.

Situasi-situasi yang dikongsi oleh penulis banyak memberi pengajaran dan memberi ruang berfikir kepada para pembaca. Sungguh, penulis bijak mengadun kata dalam memberi nasihat, teguran dan motivasi. Semoga Allah memberkati.

Tiada ulasan:

Catat Komen