Jumaat, 18 Jun 2010

Denyut Kasih Medik



Novel ini saya capai ketika dalam keadaan bermalas-malasan di rumah. Elok juga mengisi masa lapang dengan membaca. Ada juga faedahnya. Saya tidak meletakkan apa-apa persepsi atau harapan sebelum membacanya. Maklumlah, orang sedang malas!

Helaian demi helaian semakin menarik minat saya. Boleh tahan juga doktor muda ini menulis. Ada sedikit nilai tambah di dalam bukunya. Selain cerita, penulis ada meletakkan info tambahan mengenai fakta perubatan, tip bagi ibu hamil, dan hukum-hakam berkaitan perubatan. Malah, saya sangat menghargai info mengenai hukum bagi ibu yang keguguran. Saya ingatkan jika keguguran, seseorang ibu tidak perlu solat sebagaimana orang bersalin. Rupa-rupanya ada 2 kategori.

Pertama, jika janin yang keguguran itu cukup sifat maka ibu tidak perlu solat.
Kedua, jika janin yang keguguran itu tidak menunjukkan sifat atau rupa maka ibu perlu solat seperti biasa. Darah yang keluar itu dikira darah istihadah.

Jazakallah Dr atas info ini!

Lagi satu saya lihat, peluang dakwah sebenarnya sangat luas dan ada di mana-mana. Cuma bergantung pada diri kita sahaja sama ada mahu menggunakan peluang itu atau tidak... Saya kagum dengan Dr Muslih (watak utama) yang begitu komited dalam menjalankan tugas sebagai doktor dan dalam masa yang sama melaksanakan amar makruf nahi munkar.

Apa pun saya mendapat banyak pengajaran dari novel ini. Semoga Allah memberkati usaha penulis.

Tiada ulasan:

Catat Komen