Rabu, 14 Oktober 2009

Guru Arkitek Bangsa

Judul buku : Guru Arkitek Bangsa
Penulis : Mya Marja
Penerbit : PTS
Harga : RM 24.00
Baca pada : Januari 2009

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Membaca buku ini membuatkan saya tersenyum mengenangkan kembali waktu awal-awal dahulu menjejakkan kaki ke maktab perguruan. Cerita di dalam ini memang terasa dekat dengan saya. Sementelahan, saya sudah berada di tahun akhir di institut perguruan, sedikit sebanyak pengalaman Fuad di dalam buku ini memberi saya panduan dan sedikit gambaran apabila saya mula mengajar kelak :)

Pengalaman di maktab seperti di’ragging’, minggu orientasi, aktif dengan aktiviti & persatuan di maktab, menyiapkan tugasan yang berlambak, dan lain-lain lagi tak mungkin dapat dilupakan :) Tambahan lagi menjadi ‘batch’ perintis bakal guru lepasan ijazah sarjana muda pendidikan dari institut perguruan pasti memberi seribu makna kepada diri saya. Juga menjadi ‘batch’ pertama transisi maktab perguruan dinaik taraf kepada institut perguruan menjadi satu kebanggaan :)

Novel ini berkisar pengalaman Fuad sejak dari bangku sekolah rendah hinggalah dia berkhidmat sebagai seorang guru. Fuad merasa rendah diri dan kurang yakin dengan kemampuan dirinya menjadi seorang guru. Dia sering berkata dirinya seorang yang pendiam tetapi Fuad sebenarnya mempunyai banyak kelebihan yang mungkin tidak disedarinya. Dia seorang yang sangat kreatif, seni, bersungguh-sungguh, berani, amanah dan mempunyai bakat kepimpinan.

Hal ini terserlah apabila dia memasuki maktab perguruan. Lihat sahaja aktiviti-aktiviti dan kegiatan yang disertainya di maktab. Semua ini sebenarnya menyumbang kepada kerjayanya apabila dia mengajar kelak. Selain itu, Fuad juga berbakat dalam bidang penulisan. Malah pernah memenangi pertandingan menulis esei peringkat kebangsaan dan hadiah pertandingan itu disampaikan sendiri oleh Perdana Menteri Malaysia (",)

Kesungguhan Fuad wajar dicontohi. Dia kelihatan bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu pekerjaan. Misalnya, dalam menyiapkan tugasan ekonomi rumah tangga seperti menjahit beg kanvas, memasak, dan membuat bahan bantu mengajar (BBM). Dia tidak memandang tugasan yang diberi pensyarah sekadar mendapatkan markah lulus atau cemerlang tetapi bahan-bahan itu kelak akan dapat digunakan ketika praktikum atau ketika mengajar nanti.

Pensyarah saya juga selalu menasihatkan perkara yang sama. Mereka berpesan supaya disediakan sebuah kotak besar yang mengandungi segala keperluan BBM supaya mudah di cari dan digunakan satu masa nanti. Boleh juga menjimatkan wang kerana bahan-bahan telah dibina sendiri. Pengalaman Fuad berhadapan dengan pelbagai ragam pensyarah juga ‘menghiburkan’. Begitulah ragam pensyarah, pelbagai. Ada yang boleh “tolerate” dengan pelajar, ada yang autokratik, dan ada yang mengambil berat.

Semasa menjalani praktikum, sememangnya guru pelatih perlu mendisiplinkan diri dari segi masa. Tetapi adakalanya kita tak dapat lari juga daripada perkara yang tidak dapat dielakkan. Seperti yang berlaku kepada Fuad apabila dia lambat sampai ke sekolah. Kedatangan pensyarah pembimbing secara mengejut untuk menilai P&Pnya adalah perkara di luar jangkaan. Malah, kejadian dia dan rakannya disaman polis juga tidak disangka. Tetapi, apa pun perkara itu seharusnya menjadi pengajaran buat dirinya juga supaya mematuhi undang-undang jalan raya dan perlu menyediakan “back up plan”.

Saya kagum dengan semangat Fuad menjadi guru. Dia tetap rajin menyediakan BBM dan lembaran kerja walaupun sudah menjadi guru tetap. Fuad juga rajin menanda buku latihan murid dan seringkali membawa pulang buku-buku murid yang tidak habis ditanda. Tidak ramai guru yang boleh jadi serajin ini apabila menjadi guru tetap. Hal ini kerana, tugas guru bukan sekadar mengajar di dalam kelas, tetapi guru terpaksa juga membuat tugas pengkeranian, mengurus aktiviti luar, menyertai kursus dan sebagainya. Semuanya bergantung kepada pengurusan masa seseorang guru (",)

Banyak sumbangan yang diberi oleh Fuad antaranya ialah membina taman matematik (walau pun dia tidak dapat menyiapkannya), menjadi ketua panitia Pendidikan Seni, menjadi Pegawai Kejohanan Olahraga Amatur Negeri Sembilan, jurulatih catur pasukan sekolah, mengajar darjah 6, pemeriksa kertas soalan dan sebagainya. Fuad juga berjaya melanjutkan pelajaran secara PJJ dengan USM.

Tertarik dengan kata-kata Fuad kepada bekas anak muridnya yang juga bakal guru, Fuarudin, “Cita-cita saya dahulu sudah berkubur. Namun sekarang cita-cita besar saya adalah mahu melihat anak bangsa yang saya didik itu bakal melakar landskap dan seni bina gemilang kemakmuran negara kita.” Semoga semua guru dapat menjadi arkitek bangsa yang cemerlang!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Al-fatihah buat seorang teman sekelas yang baru pulang ke rahmatullah (Allahyarham Mohd Jafni) pada 11 Oktober 2009 yang lepas akibat kemalangan jalan raya. Semoga Allah merahmati dan mengampuninya.

Kami semua terasa kehilangan ini. Mana tidaknya kami telah sekelas sejak zaman 'foundation' pada 2004. Tambahan lagi kami hanya tinggal lebih kurang 4 minggu sahaja untuk menghabiskan program sarjana muda perguruan ini (PISMP-OUM). Namun Allah lebih sayangkannya. Semoga ada ibrah dapat diambil daripada kejadian ini.

Konvo nanti tak cukup seoranglah.....

Tiada ulasan:

Catat Komen