Jumaat, 25 September 2009

101 Kisah Benar Umar Bin Abdul Aziz

Judul buku : 101 Kisah Benar Umar bin Abdul Aziz
Penulis : Muhammad Shadiq Al-Minsyawi
Penerbit : Jasmin Publisher
Bilangan muka surat : 132
Harga : RM 8.00
Sumber (beli di) : MPH Taman Maluri
Baca pada : 24 September 2009

~~~~~~~~~~~~~~~~

Khalifah Umar bin Abdul Aziz adalah insan yang sangat warak dan adil dalam pemerintahannya. Ketokohan beliau begitu terbilang sehingga diangkat sebagai Khalifah al-Rasyidin kelima selepas Saidina Abu Bakar, Saidina Umar al-Khattab, Saidina Uthman bin Affan, dan Saidina Ali bin Abu Talib.

Saya memang mengkagumi beliau sejak mula pertama kali saya membaca kisah mengenai beliau. Seingat saya ketika saya masih sekolah menengah. Sejak itu tidak jemu saya membaca biografi dan kisah hidupnya yang ditulis oleh ramai penulis. Banyak pengajaran dan ilmu yang dapat saya kutip. Keinsafan turut mengetuk pintu hati apabila melihat kezuhudan dan kewarakannya.

Saya tertarik sekali dengan sebuah cerita di dalam buku ini yang mengatakan aktiviti ritual rakyat mengikut sama dengan aktiviti ritual pemimpin. Saya ‘quote’ cerita ini daripada muka surat 36 dari buku ini :

Pada masa pemerintahan Walid bin Abdul Malik kemajuan banyak terfokus kepada pembangunan fisik, dia mendirikan masjid Damaskus dan masjid Rasul SAW, penggalian tambang dan memperlancarkan aliran sungai. Masyarakat pada masa pemerintahannya saling berbicara : “Apalagi yang masih tersisa dari pembangunan kamu? Apakah sudah terhenti pembangunan taman kamu?”.

Ketika Sulaiman bin Abdul Malik berkuasa dia sangat gemar dengan huru-hara, hiburan dan pesta. Pada masa pemerintahannya masyarakat saling berbicara, “Bagaimana keadaan hamba perempuan kamu?, Bila kamu menikah?, seterusnya pertanyaan-pertanyaan yang menyenangkan.

Pada masa pemerintahan Umar, masyarakat saling berbicara antara satu sama lain : “Berapa halaman lagi yang tertinggal agar kamu boleh khatam al-Quran? Berapa bacaan-bacaan wirid yang kamu terapkan? Bila kamu melakukan solat malam? Berapa kali kamu berpuasa dalam sebulan? Dan pertanyaan-pertanyaan lain yang berhubung dengan zuhud dan taqwa.

Masya Allah. Subhanallah.

Alangkah bagusnya jika zaman Khalifah Umar bin Abdul Aziz ini kembali mewarnai dunia Islam kita. Marilah sama-sama kita mulakan kebaikan dengan diri kita dahulu, diikuti keluarga, kaum kerabat, masyarakat dan seterusnya negara kita. Islam pasti kembali gemilang!

Tiada ulasan:

Catat Komen