Isnin, 19 Januari 2015

RakBuku2015 (4) Saya Tunggu Awak


Bismillahirrahmanirrahim.

Hubungan antara pensyarah-pelajar yang berlainan jantina mampu mengundang terbitnya perasaan dalam jiwa.

Cemas dan berdebar ketika membaca rentetan peristiwa di dalam Saya Tunggu Awak.

Bukan mudah bermujahadah mempertahankan cinta dan setia kepada suami, mempertahankan maruah diri dan keluarga, memperkukuh benteng diri dari terjebak melakukan maksiat...semuanya mampu dielak apabila iman dan taqwa bertapak kukuh dalam diri.

Subhanallah. Sudah lama saya tidak membaca novel. Sebenarnya melihat kepada tajuk, saya berfikir banyak kali sebelum membelinya. Ya, saya bias. Beli kerana promosinya begitu hebat ketika itu. Apatah lagi apabila melihat nama-nama besar memperkatakan buku ini ;)

Terima kasih penulis, kisah realiti yang digarap begini menyedarkan dan memberi peringatan. Khususnya buat saya yang bekerja. Status sebagai isteri dan muslimah yang taat perintah Allah perlu dipelihara baik-baik.

Moga Allah jauhkan fitnah dunia dan dijauhkan musibah. Allahu akbar.
 

Tiada ulasan:

Catat Komen