Sabtu, 11 Januari 2014

Buku 1 : Angguk Geleng oleh Ust Pahrol Mohamad Juoi & Husna Hassan

Bismillah.

Minggu kedua bermula sesi persekolahan dan saya masih sibuk memproses buku baru yang sampai ke pusat sumber sekolah. Dalam sibuk memproses buku, sudah pasti saya sempat melihat tajuk buku yang ada.

Geram..geram..hihi..namun apakan daya memproses buku menuntut masa yang agak panjang kerana saya melakukannya seorang diri ^_^ Oh, begini rupanya tugasan seorang guru Media dan Perpustakaan sekolah. Haha.. saya guru yang baru dilantik. Banyak lagi yang perlu dipelajari.

Disebabkan hujung minggu telah tiba maka saya capai juga buku Ustaz Pahrol ini dari rak perpustakaan :) Manalah tahu saya dapat membaca buku ini. Walhal saya sedang membaca 2 buah buku iaitu Menjernih Hidup Beragama dan The Muslim Parents' Guide to the Early Years ^_^

Buku Angguk Geleng : Himpunan Kisah Dakwah Satira adalah buah tangan Ust Pahrol Mohd Juoi dan Saudari Husna Hassan. Menurut Kamus Dewan, satira ini bermakna puisi atau prosa yang mempersenda atau menyindir orang lain. Tetapi di dalam buku ini tidaklah sampai terasa tersinggung kerana penulis menyampaikan sindiran halus dan berdakwah dengan penuh hikmah melalui cerita-cerita yang mencuit akal dan minda untuk berfikir.

Dalam senyum ada makna, dalam ketawa memberi rasa, dalam sedar dan tidak pembaca pasti akan mengangguk atau menggeleng ketika membacanya. Sangat kena dengan tajuknya!

Buku setebal 258 muka surat ini dibahagikan kepada 4 bab besar bermula Coretan 1 : Akidah Umat Islam, Coretan 2 : Hubungan Sesama Makhluk, Coretan 3 : Ibrah Daripada Gelagat Makhluk dan Coretan 4 : Kepentingan Ilmu Dalam Kehidupan.

Banyak cerita yang menarik hati. Antaranya Yang Mana Dahulu. Soalan 'famous' yang didengari sejak sekolah dahulu. Antara telur dan ayam yang mana wujud dahulu? Dalam kisah yang dibawa ini ada seorang pakcik menjawab, katanya dia juga tidak pasti yang mana wujud dahulu tetapi yang pasti Allah yang wujudkan semuanya. Tepat. Enough said!  ^_^

Kedua, semua ilmu dunia dan akhirat ada di dalam Al-Quran. Namun, masih ada yang ragu-ragu. Maka seorang pemuda bertanya kepada seorang imam, "Berapa banyak minyak yang diperolehi dari sekilogram kelapa sawit?." Berikan dalil surah dan ayatnya sekali dari al-Quran. Imam itu setuju dan mengajak pemuda ini ke satu tempat sebelum menjawab soalannya.

Rupanya mereka bertemu seorang pekerja yang sedang menyelia proses membuat minyak kelapa sawit. Imam ini mengajukan soalan dan dengan mudah mereka memdapatinya dari pekerja itu. Pemuda itu membantah. Imam itu menjawab,"Itulah jawapan al-Quran. Dalam surah An-Nahl ayat 43 Allah telah berfirman yang bermaksud,'Bertanyalah kepada orang yang mengetahui jika kamu tidak mengetahui.' Dan kita telah bertanya kepada penyelia itu dan beliau menjawabnya. Begitulah kaedah al-Quran."

Ya, di sini menunjukkan bahawa al-Quran hukanlah kitab sains, sejarah dan sebagainya tetapi al-Quran menyediakan asa untuk kita memperkembangkan lagi ilmu yang diberi oleh Allah.

Wallahualam.

Tiada ulasan:

Catat Komen