Ahad, 10 November 2013

Di Mana Bumi Dipijak ~ Abu Hasan Morad

Bismillah walhamdulillah.

Sebuah buku travelog lagi selesai dibaca. Subhanallah, terpesona dengan susunan bahasa Cikgu Abu Hasan ini membuatkan saya tetap mencuri waktu membaca sehingga ke akhir muka.

Asalnya, saya hanya melihat seorang rakan membaca ketika Kem Membaca 1 Malaysia dalam program bacaan serentak selama 2013 saat. Saya belek-buka-baca sinopsis. Nampak menarik. Saya meminta izin untuk meminjam sebentar dengan niat akan dipulangkan sebelum tamat waktu persekolahan. Oh, tanpa sedar saya membawanya pulang ke rumah! Sekali lagi saya minta izin dari tuan punya buku :)

Saya kagum dengan penulis. Sudah sekian waktu mengikuti tulisannya di dalam Majalah ANIS iaitu sejak saya dibangku sekolah. Namun sejujurnya pada waktu itu tulisan beliau bukanlah pilihan utama saya kerana saya lebih gemar kepada sesuatu yang bersifat mudah dihadam. Maklumlah masih di bangku sekolah dan belum begitu matang dan memahami falsafah yang ingin disampaikan.

Seiring dengan peningkatan usia, saya mula menggemari tulisan beliau dan mengikuti catatan pengembaraannya. Subhanallah. Semangatnya kental dan jiwanya juga kuat kesan tarbiah dan pengalaman hidup yang luas.

Buku ini menghimpunkan catatannya dari mata kasar hasil pengembaraannya ke serata benua meliputi Eropah, Timur Tengah, China, Thailand, Australia, Bangladesh, Kemboja dan Bali. Semuanya menghimpunkan tentang sosio budaya masyarakat serta amalan umat Islam setempat secara permukaan. Adakalanya saya seakan dapat merasai keindahan alam yang diciptakan Allah melalui tulisan beliau, ada ketika turut berfikir dan muhasabah diri andai berada di dalam situasi kesukaran masyarakat Islam di luar sana dan ada waktunya terasa bangga dengan kesungguhan dan kejayaan umat Islam di luar sana menjaga dan menyebarkan syariat Islam.

Namun begitu, saya berasa tidak puas tatkala catatan yang ditulis tidak disertakan gambar yang berkaitan. Seolah-olah memutuskan 'connection' di antara tulisan dengan gambar yang melatari setiap muka surat buku. Selain itu, saya kira terdapat sedikit kesilapan pada muka surat 111 di mana perenggan itu tertutup oleh gambar Masjid Zayed Abu Dhabi.



Semoga penulis mampu menghasilkan lagi tulisan bermutu mengenai pengembaraannya yang mampu memberi manfaat kepada semua. Insya Allah. Barakallahufik:)

Tiada ulasan:

Catat Komen