Isnin, 18 Julai 2011

Jilbab Traveler






Sumber gambar : Dari sini


Jilbab Traveler ini saya beli secara atas talian dari Fajar Ilmu Baru Enterprise. Kedainya beroperasi di Jalan TAR. Dahulu semasa belajar hanya sempat 2 kali sahaja berkunjung ke sana. Kemudian melalui kenalan (Pn Welma La'anda) baru saya tahu FIB ada laman sesawang dan urusan pembelian dengan kedai ini amat memuaskan sekali.


Ya, memang benar. Sudah lebih 3 kali saya berurusan dengan mereka dan khidmat yang diberikan sangat memuaskan hati saya. Cuma kedai ini hanya menjual buku-buku dari Indonesia sahaja. Banyak sangat judul yang dijual. Jika anda berkesempatan ke kedai ini, tanyalah apa pun buku yang dicari dengan tuan kedai insya Allah beroleh jawapan. Malah dia bangun dan tunjukkan di mana buku itu terletak. Hebat.


Opss..maaf panjang sangat intro ;p


Jilbab Traveler ini mengisahkan pengalaman wanita-wanita muslim yang bertudung ke serata dunia. Saya kira mereka semua ini penulis sama seperti Asma Nadia. Ada yang menceritakan pengalaman ke Greece, Jerman, Australia, Damaskus, Amerika Syarikat, Hong Kong, Korea, Belanda dan beberapa buah negara lagi. Ada banyak tip yang diberikan jika anda ingin melancong ke luar negara. Kita juga dapat belajar sedikit sebanyak budaya dan bahasa mereka. Ada seperti kamus kecil @ glosari di akhir setiap cerita.


Buku ini menarik! Walaupun saya menghadapi masalah bahasa (banyak perkataan indonesia yang tidak saya fahami. Aduss,, siapa boleh tolong ya?). Selalunya saya hanya menebak maksudnya berdasarkan ayat. Haha...


Oh ya, lagi satu saya rasa seperti ada yang kurang dari buku ini. Kenapa ya? Oh ya, sebelum membacanya saya mengharapkan penulis menulis pengalaman mereka sebagai muslimah bertudung - apa pandangan masyarakat di situ, bagaimana proses birokrasi di lapangan terbang atau di sesebuah negara memberi kesan negatif atau positif kepada mereka ataupun bagaimana mereka solat di negara-negera tersebut. Adakah sukar atau mudah menemukan tempat solat dan mendapatkan makanan halal. Memang ada sesetengah yang menceritakannya tetapi tidaklah terlalu menyeluruh. Penulis-penulis ini banyak menumpukan kepada tempat-tempat yang dilawati. Dan kadang-kala saya rasakan seperti saya sedang membaca blog :)


Bila membaca pengalaman mereka terasa ingin juga ke tempat-tempat ini. Dari satu sudut saya merasa insaf.. kerana di sini saya masih dapat mengamalkan Islam dengan bebasnya tanpa ada banyak sekatan. Malah beruntung kerana dapat mengenakan hijab dengan betul dan baik berbanding sahabat-sahabat muslimah di negara-negara bukan Islam.


Kemudian, di sinilah lebih dirasai hikmah Allah jadikan manusia pelbagai bangsa. Kita dapat menjalin silaturahim dengan kenalan di negara tersebut. Malah kebanyakan mereka tidak pernah atau jarang mempunyai sahabat muslim. Maka di sinilah peranan kita sebagai duta Islam (err..betulkah perkataan ini?) yang membawa imej Islam dan dalam masa yang sama dapat berdakwah dengan mereka :)

Tiada ulasan:

Catat Komen