Sabtu, 20 Ogos 2011

Ulat buku 1



Macam mana saya minat membaca? Entahlah.. rasanya faktor terkuat ialah peranan ayah dan emak. Waktu kecil saya dan adik-adik tidak ke sekolah tadika (kecuali yang bongsu). Kami duduk di rumah dengan nenek dan datuk sementara emak dan ayah pergi bekerja. Emak dan ayah belikan permainan lego dan brick games supaya kami tidak keluar main di luar. Lagipun waktu itu sedang heboh kes penculikan kanak-kanak, kami pun takut nak keluar rumah. Padahal duduk kampung.. Mungkin itu juga penyebab mengapa kami adik-beradik pemalu *hehe* dan kurang keyakinan diri sewaktu mula-mula masuk sekolah *opss.."




Saya tak merasa tadika di sini (tadika kampung saya)

Umur saya lima atau enam tahun, ayah belikan sebuah meja belajar yang kecil berbentuk segi empat. Muat untuk kami tiga beradik (waktu itu yang bongsu belum lahir). Masing-masing ada laci dan kerusi comel. Warna-warni ; biru, kuning dan merah. Wah, bukan main semangat! Hari-hari duduk di situ. Makan, minum, baca buku, conteng-menyonteng hatta bergaduh pun di meja itu. *Erk..*

Saya masih ingat, suatu hari ayah latih saya seolah-olah berada di kelas. Ayah mengajar sesuatu dan saya duduk belajar. Kemudian ayah mengajar cara-cara minta izin dari guru untuk ke tandas, cara betul menulis, letak beg di mana, dan tumpu perhatian dalam kelas. Rupa-rupanya esok saya di bawa oleh ayah ke sekolahnya. Saya masuk darjah 1 tumpang. Oh, saya menumpang kelas tahun 1. Hehe..

Seperti yang saya katakan tadi, saya tidak pernah ke sekolah dan tiada kawan. Dunia saya sebelum ini hanya keluarga, nenek dan datuk. Jadi saya sangat pemalu dan rendah diri. Apa yang diajar oleh guru pun saya tak fokus. Saya jadi penakut *hmm*. Tapi yang pasti saya sudah boleh membaca apa yang guru tulis. Tiba waktu rehat, saya menangis bila nampak ayah. "Nak baliiiikkkk...huhuhu".




Sumber gambar : blog JQAF SKM1
Wah, sudah ada pintu gerbang! Dulu-dulu tembok batu biasa sahaja :)

Saya tak ingat berapa lama saya menumpang di sekolah itu. Tapi sekejap sahaja belajar. Tidak lama kemudian, ayah bawa lagi saya ke sekolah. Tapi kali ini saya duduk di perpustakaan. Seorang diri. Aduh.. saya pun mulalah membaca buku. Sampai satu tahap saya bosan. Nak balik rumah lagi. Haha..

Baik, entri akan bersambung lagi insya Allah :)

Tiada ulasan:

Catat Komen