Isnin, 28 Mac 2011

Umairah dan Kuda Putih

Wah, nampaknya saya sudah jadi peminat Kusyi Hirdan :) Banyak karyanya untuk kanak-kanak dan remaja. Ada juga untuk dewasa. Oh OK saya nak reviu buku ini.

~~~~~

Umairah, si gadis kecil yang kesunyian lantaran ibunya yang hilang ingatan dan membisukan diri sejak 2 tahun yang lalu tidak pernah peduli apa yang berlaku di sekeliling. Ayahnya juga seolah-olah tidak menghiraukan anaknya ini. Hanya kepada nenek sahaja Umairah dapat menumpang kasih. Semuanya terjadi apabila adik Umairah yang baru 2 minggu dilahirkan meninggal dunia akibat demam kuning.

Setiap hari Umairah akan berbasikal ke rumah nenek untuk mengambil lauk lalu dibawa pulang dan disuapkan makan ibunya. Kemudian dia akan ke ladang pula bagi menghantar makanan kepada ayahnya. Memang penat tetapi Umairah suka kerana aktiviti itu akan menyibukkan dirinya dan tidak begitu terasa perkara sedih yang melanda dirinya.

Suatu hari, seekor anak kuda putih dilahirkan di ladang Datuk Merah. Umairah dapat menyaksikan kelahiran itu. Dan yang paling tidak disangka, dia boleh mendengar dan berkomunikasi dengan kuda kecil itu! Menakjubkan. Subhanallah, itu anugerah Tuhan yang istimewa buat Umairah.

Pada awalnya, Umairah merahsiakan perkara itu namun lama-kelamaan dia perlu mencari seseorang untuk mendengar 'masalah'nya ini. Nenek dipilih untuk mendengar ceritanya namun seperti biasa, nenek menganggapnya sebagai bermimpi sahaja. Sudah tentu Umairah kecewa kerana tiada orang mempercayainya.

Lama-kelamaan perangai pelik Umairah ini dapat dihidu oleh Hamdan, seorang lelaki yang selau sahaja mencari jalan untuk memburukkan keluarga Umairah, entah apa yang didendamkan dengan keluarga Umairah. Apalagi dicanang satu kampung akan perial itu.

Lagilah budak-budak kampung lebih giat mengejek dan menghina Umairah. Namun Umairah tetap bersabar.

Banyak lagi konflik yang berlaku. Kasihan Umairah..

Tiada ulasan:

Catat Komen